8 Rahasia Meminimalkan Risiko dalam Bisnis
Tips Bisnis

8 Rahasia Meminimalkan Risiko dalam Bisnis

Memulai bisnis itu menyenangkan , tetapi juga berisiko.Pengusaha sukses adalah ahli dalam meminimalkan risiko. Pengusaha menghadapi risiko dalam menciptakan produk baru, memproduksinya, memasarkan dan menjual, menawarkan layanan, dan mendapatkan keuntungan. Ada beberapa cara Anda dapat meminimalkan risiko dalam startup Anda.

1 . Perhatikan Uang Anda.

Manajemen arus kas yang tidak tepat akan mengubah pengalaman menarik dalam memulai bisnis Anda menjadi mimpi buruk. Jangan pernah menebak berapa banyak uang yang Anda miliki. Setidaknya hitung arus kas Anda setiap bulan, dan pantau terus-menerus. Juga, ketahui berapa lama uang Anda akan bertahan jika aliran pendapatan Anda terhenti. Pahami total hutang usaha Anda dan jumlah hari yang beredar.

Buat rencana darurat. Sisihkan cadangan uang tunai untuk menjaga bisnis Anda berjalan setidaknya selama enam bulan jika Anda mendapat pukulan pendapatan.

Juga, miliki daftar “pengeluaran yang harus dipotong terlebih dahulu” jika terjadi keadaan darurat. Anda tidak ingin berebut ketika Anda kekurangan uang tunai. Bersiap. Harapkan yang terburuk.

2. Pahami Risiko Spesifik untuk Bisnis Anda.

Karena bisnis Anda unik, demikian pula risikonya. Jika Anda memiliki restoran, Anda akan memiliki risiko yang sangat berbeda untuk dikhawatirkan daripada jika Anda memiliki firma hukum. Sebagai seorang pengusaha, Anda harus memahami risiko yang melekat pada bisnis Anda sendiri.

Masuk akal untuk berbicara dengan beberapa profesional asuransi. Juga, temui pengacara bisnis yang berspesialisasi dalam bekerja dengan bisnis yang serupa dengan bisnis Anda. Ini juga akan membantu Anda untuk berbicara dengan beberapa pengusaha yang menjalankan bisnis serupa dengan Anda. Tanyakan kepada mereka tentang berbagai risiko yang mereka lihat dalam bisnis mereka sendiri. Mereka yang telah berkecimpung dalam bisnis untuk sementara waktu akan memberi Anda wawasan yang berharga.

Baca Juga:  Jenis Bisnis yang Bisa Anda Mulai dari Sekarang

3. Ketika Anda Berbicara dengan Pengusaha Lain, Ajukan Pertanyaan Seperti:

Jenis perlindungan asuransi apa yang Anda miliki untuk bisnis Anda?

Apakah Anda memiliki litigasi terhadap bisnis Anda?

Apakah ada risiko yang terkait dengan bisnis Anda yang harus saya ketahui?

Anda mungkin berpikir bahwa pengusaha akan bersikap protektif dalam membagikan informasi di atas dengan Anda, tetapi pada kenyataannya, kebanyakan dari mereka tidak akan kesulitan membantu Anda.

4. Hindari Kontrak Jangka Panjang.

Kontrak jangka panjang tampak menarik karena Anda dijamin dengan tarif tertentu, tetapi juga berbahaya. Banyak bisnis menandatangani sewa properti jangka panjang. Masalah dengan itu adalah bahwa mereka hampir tidak mungkin untuk keluar. Jika bisnis Anda kehilangan pendapatan, dan Anda tidak lagi membutuhkan begitu banyak ruang, Anda bisa membayar selama bertahun-tahun untuk sesuatu yang tidak lagi Anda butuhkan. Jika Anda harus menandatangani kontrak, bersikeras pada perjanjian jangka pendek atau jalan keluar yang mudah.

5. Bentuk badan usaha yang sesuai.

Cara terbaik untuk melindungi aset pribadi Anda dari potensi tuntutan hukum adalah dengan membentuk badan usaha yang sesuai.

6. Hindari memberikan jaminan pribadi.

Jika Anda cukup baru dalam bisnis dan Anda membutuhkan pinjaman, kemungkinan besar Anda harus memberikan semacam jaminan pribadi. Jika ada banyak pemilik dalam bisnis Anda, ada baiknya jika Anda menyebarkan jaminan pribadi. Misalnya, jika ada tiga pemilik dalam bisnis Anda, coba negosiasikan bahwa setiap pemilik hanya bertanggung jawab atas sepertiga dari jumlah pinjaman, bukan 100% pinjaman. Hindari pasangan Anda menandatangani jaminan pribadi, untuk melindungi aset yang tidak dimiliki bersama.

Baca Juga:  Panduan Memulai Bisnis yang Menguntungkan

7. Tetapkan tujuan yang realistis.

Rasanya menyenangkan memiliki tujuan besar, tetapi pada kenyataannya, itu tidak akan membantu Anda. Tujuan yang realistis jauh lebih mungkin untuk terwujud. Saat Anda mengembangkan strategi bisnis Anda, pastikan Anda maju selangkah demi selangkah dan tujuan Anda serealistis mungkin. Alih-alih memikirkan apa yang akan terjadi 5 atau 10 tahun dari sekarang, pikirkan 6 bulan hingga satu tahun ke depan.

Jika Anda baru memulai dengan nol pelanggan, cobalah untuk mendapatkan 10 pelanggan pertama Anda, lalu 50, lalu 100, dan seterusnya. Jika Anda menetapkan tujuan yang tidak realistis, Anda akan berkecil hati dan frustrasi. Tujuan yang tidak realistis akan tampak tidak dapat dicapai dan itu akan merusak moral tim.

8. Harga Produk Anda dengan Benar.

Penetapan harga sama halnya dengan seni sebagai ilmu. Harga yang salah dapat merugikan penjualan Anda dalam jangka pendek dan akan membuat Anda gulung tikar. Bagi banyak startup, model freemium menarik. Freemium mungkin berfungsi jika Anda didukung oleh usaha, tetapi sebagian besar startup tidak pernah didanai. Bahkan jika Anda didanai, model freemium dapat merusak kelangsungan hidup jangka panjang Anda.

Semakin cepat Anda dapat mendorong pendapatan semakin baik. Harga yang tepat juga akan membantu Anda membuktikan konsep dan kelayakan produk Anda. Pelajari pesaing Anda, survei pelanggan Anda dan Anda akan dapat menemukan model penetapan harga yang tepat.

Baca Juga:  6 Cara Sederhana yang Mengejutkan untuk Meningkatkan Efisiensi Bisnis Anda

Tidak peduli seberapa hebat seorang wirausahawan Anda, Anda tidak akan pernah bisa sepenuhnya menghilangkan risiko. Kunci untuk meminimalkan risiko adalah mengharapkannya terjadi dan membuat persiapan yang tepat.